PERCOBAAN MILITER YANG GILA

Militer peneliti yang mencurahkan darah, keringat, air mata dan pembayar pajak dolar ke berbagai eksperimen aneh. Ada banyak alasan yang mereka bersedia untuk mengambil mengambil kesempatan pada apa saja.
Beberapa orang mungkin merasa bahwa kita perlu berinvestasi dalam proyek-proyek berisiko untuk menjaga tepi atas musuh kita. Orang lain mungkin melihat proyek-proyek yang tidak biasa sebagai cara untuk menggalang dana bagi perang salib pribadi mereka sendiri.
Beberapa tahun yang lalu, Todd Pedersen, seorang fisikawan Angkatan Udara, duduk di salju dan menyaksikan aurora – mirip dengan cahaya utara terkenal – mulai menyala di atas dasar di padang gurun Alaska. Tapi bentuk-bentuk bercahaya tidak diciptakan oleh alam. Pedersen telah membuat mereka sendiri, dengan bantuan besar array antena yang dapat melemparkan beberapa megawatt gelombang radio ke dalam atmosfer atas, membuat menunjukkan cahaya cemerlang di langit.
Fasilitas ini dikenal sebagai HAARP, atau frekuensi tinggi aktif Auroral Program Penelitian, dan dimaksudkan untuk menjawab beberapa pertanyaan menarik tentang ionosfer. Tetapi telah mengangkat lebih banyak pertanyaan di antara teori konspirasi. Selama bertahun-tahun, sudah disebut mesin kontrol cuaca, superweapon dan mesin mata-mata paling bawah tanah. Seolah-olah menciptakan aurora borealis buatan tidak cukup aneh.
Menjelang akhir Perang Dunia II, Angkatan Udara sedang mencari cara yang lebih baik untuk membakar kota-kota Jepang ke tanah. Seorang ahli bedah gigi dihubungi Gedung Putih, dan menyarankan tegap perangkat pembakar kecil untuk kelelawar, beban mereka ke kandang berbentuk seperti bombshells dan menjatuhkan mereka di wilayah yang luas.
Menurut rencana, jutaan kelelawar akan melarikan diri dari bombshells saat mereka diterjunkan ke bumi, dan mamalia terbang akan menemukan jalan mereka ke dalam loteng dari lumbung dan pabrik-pabrik, tempat mereka akan beristirahat sampai tuntutan mereka bawa meledak. Pada awal 1940-an, tes dengan beberapa kelelawar bersenjata pergi kacau, dan mereka membakar sebuah pangkalan Angkatan Udara kecil di Carlsbad, New Mexico.
Setelah kecelakaan itu, proyek ini diserahkan kepada Angkatan Laut, yang terus selama lebih dari setahun. Selama waktu itu, para marinir melakukan bukti keberhasilan konsep di Proving Grounds Dugway di Utah, dimana mereka merilis kelelawar selama mock-up sebuah kota Jepang. Makhluk-makhluk mampu memulai cukup beberapa kebakaran.
Ketika seorang meledakan hulu ledak nuklir, Anda tidak ingin berada di tempat terdekat. Dan Anda pasti tidak ingin berlindung hanya beberapa mil. Tetapi selama Perang Dingin, beberapa prajurit siap untuk memulai memerangi senjata nuklir, sampai-dekat dan pribadi, menggunakan peluncur portabel dan bom hasil rendah. 

Pada tahun 1960, Angkatan Darat telah lebih dari dua ribu senjata nuklir dimaksudkan untuk meluncurkan kecil, masing-masing dengan jangkauan maksimum hanya 2,5 kilometer. Tentara menyalakan salah satu petasan di gurun pasir Nevada selama musim panas 1962, sementara Jaksa Agung Robert F. Kennedy diawasi. Meledak hanya 1,7 kilometer dari tempat itu diluncurkan, dan di atas tanah terakhir-ledakan nuklir yang dilakukan oleh Amerika Serikat.

Squirting jihadis dengan busa lengket mungkin tampak seperti rencana konyol, tapi Angkatan Darat tidak menjelajahi pilihan untuk menggunakan senjata goo pada kombatan musuh, jika hanya sebentar. Sejak itu, pemerintah telah memberikan kontrak untuk Pemeluk Technologies, sebuah perusahaan bahan-penelitian. perusahaan itu bertujuan untuk mengembangkan polimer perekat yang bisa menghentikan kendaraan di trek mereka, tanpa merugikan penghuninya.
Sebagai sifat perubahan perang, mendukung tempur perkotaan dan konflik regional daripada tempur konvensional, pihak militer mendapatkan banyak minat kurang-senjata mematikan. Ini jujur tertarik dalam menjaga korban sipil seminimal mungkin, untuk alasan praktis. Setiap kali bersalah terbunuh, itu Stokes api pemberontak dan tampak mengerikan di rumah.
Banyak unit dilengkapi dengan dazzlers, laser pointer yang sangat terang yang dapat digunakan sebagai pengganti tembakan peringatan, atau sebagai sarana untuk membutakan musuh. Dan beberapa memiliki perangkat akustik jangka panjang, sebuah meriam suara yang dapat digunakan untuk mengeluarkan peringatan verbal, atau siapa pun memekakkan telinga yang berdiri di jalan.
Pada tahun 1960, Kapten Joe Kittinger naik balon naik ke stratosfir – 20 mil di atas bumi – dan kemudian melompat keluar dari sana. Dia melemparkan ke tanah di 714 mil per jam, lebih cepat dari kecepatan suara, dan mendarat dengan selamat di pasir di gurun New Mexico.
lompatan berani adalah bagian dari Proyek Excelsior, sebuah usaha untuk mengeksplorasi isu-isu keselamatan yang pilot akan hadapi saat menangani pesawat terbang tinggi. Kittinger tes terbukti bahwa parasut eksperimental, dirancang oleh Francis Beaupre, akan terus di bawah kondisi yang paling ekstrim.
Untuk saat ini, tidak ada yang memecahkan rekor ketinggian Kittinger’s. Tapi sebuah tim didanai swasta, didukung oleh para pembuat dari Red Bull, sedang mencoba untuk melakukannya.
Pada awal 1990, seorang perwira militer Rusia diduga beberapa lumba-lumba dilatih untuk menyerang kapal musuh. Dia melakukan uji coba untuk menunjukkan bahwa mereka bisa mengenali kapal yang berbeda dengan suara baling-baling mereka. Dalam teori, mamalia bisa digunakan untuk menyeret bahan peledak ke kapal musuh, sementara meninggalkan perahu ramah terluka.
Bertahun-tahun kemudian, ketika ia tidak mampu untuk merawat binatang-binatang, dia menjual mereka ke Iran. Nasib mereka masih tidak terpelajar. Dan rumor bertahan bahkan-program lumba-lumba liar militer – mamalia laut perenang diajarkan untuk membunuh musuh.
engujian dari Sistem Denial Aktif, pistol sinar tunas gelombang milimeter yang menyakitkan, telah berkisar dari menakutkan yang menggelikan. Angkatan Udara merilis laporan yang hati-hati disensor pada tahun 2007, setelah pilot yang dibakar oleh berkas yang luar biasa kuat. Dia memainkan peran sebagai seorang pramuka musuh selama latihan yang dimaksudkan untuk mengevaluasi senjata itu, dan mendapat hancur pada daya penuh selama empat detik.
Dalam demonstrasi untuk wartawan (termasuk sendiri Bahaya Kamar’s Sharon Weinberger), orang-zapper memiliki efek sebaliknya. Saat itu hujan, dan malah kehangatan.

Posted on November 29, 2010, in Aneh, Unik. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: