Mengenal Lebih Dekat Suku Mentawai


Lelaki Mentawai

Nenek moyang orang Mentawai mungkin datang ke Pulau Siberut sekitar 300 tahun yang lalu. Asal usul mereka belum diketahui, namun beberapa literatur dan peniliti mengarahkan dan menduga kuat, mereka berasal dari Batak Kuno, Sumatera Utara. Tipe kebudayaan ini mungkin menyebar di seluruh Indonesia pada masa lampau, tetapi telah dipengaruhi oleh kebudayaan lain (Hindu, Budha dan Islam yang datang dari daerah luar).


Pantai di Pulau Siberut

Sampai saat ini kebudayaan Mentawai masih cukup asli karena kepulauan Mentawai terpisah, dan orangnya tidak dipengaruhi oleh kebudayaan lain. Struktur sosial masyarakat Mentawai bersifat patrilinial dan kehidupan sosialnya dalam suku di sebut Uma. Struktur sosial tradisional adalah kebersamaan, mereka tinggal di rumah besar yang juga disebut Uma di tengah tanah suku mereka. Struktur sosial itu juga bersifat egalitarian, yaitu setiap anggota dewasa Uma mempunyai hak yang sama, kecuali “SIKEREI” (atau dukun) yang mempunyai hak lebih tinggi karena dapat menyembuhkan penyakit dan memimpin upacara kagamaan.


Wanita Mentawai dengan Tato di Tubuhnya

Makanan poko adalah sagu, pisang dan keladi. Makanan lainnya seperti buah-buahan, madu dan jamur dikumpul dari hutan atau ditanam di ladang. Sumber protein seperti rusa, burung dan monyet diburu, dan ikan dipancing dari kolam dan sungai. Secara tradisional Uma mempunyai wewenang tertinggi di Siberut. Tetapi karena pengaruh program permukiman pemerintah dan aparat pemerintah desa, mengharuskan perubahan organisasi sosial masyrakat Mentawai. Akibatnya, pola kehidupan tradisional berkurang dibeberapa daerah. Namun Uma masih mempunyai aspek yang penting sekali bagi masyarakat Mentawai.


Pawai Budaya Kabupaten Mentawai di Ibukota Provinsi, Padang

Menurut agama tradisional (Arat Sabulungan) seluruh benda hidup dan segala yang ada di alam mempunyai roh atau jiwa (simagre). Roh dapat memisah dari tubuhnya dan berjalan sendiri. Jika keharmonisan antara roh dan tubuhnya tidak dilestarikan roh akan pergi. Di samping itu dapat menyebabkan penyakit. Konsep kepercayaan ini berlaku dalam kehidupan sehari-hari di Siberut. Kegiatan sehari-hari dapat mengganggu keseimbangan dan keharmonisan roh di alam. Upacara agama dikenal sebagai punen, puliaijat atau lia harus mengikuti kegiatan manusia supaya gangguan tersebut berkurang.


Ibu dan Anak Mentawai

Upacara tersebut dipimpin oleh para Sikerei yang dapat berkomunikasi dengan roh dan jiwa yang tidak dapat dilihat orang biasa. Baik roh dari makhluk hidup maupun yang telah mati akan diberikan sesajian, dan makanan yang banyak disediakan untuk semua anggota suku. Rumah adat (uma) dihiasi, daging babi disediakan dan ada tarian (turuk) untuk menyenangkan roh, sehingga mereka akan mengembalikan keharmonisan. Selama upacara, hal-hal yang tabu (kekei) dilarang. Selama 3 abad terakhir ini, agama tradisional Mentawai khususnya “tabu” (ritual-ritual adat dan agama) dilarang, padahal hal itu bagi mereka adalah alat pengontrol pertambahan populasi penduduk.


Salah satu tarian adat Mentawai


Sekolah Anak-anak Mentawai

Pada momen-momen ini, kepala suku dan tetua-tetua adat bisa memantau jumlah penduduk dari jumlah mereka yang hadir. Jika terlihat sudah terlalu banyak, akan dikeluarkan kebijakan pengaturan kelahiran secara adat. Selain itu, lewat Tabu ini juga akan ada nasehat untuk tidak merusak dan eksploitasi hasil hutan secara berlebihan. Namun sekarang, tradisi itu sudah mulai hilang. Akibatnya, penduduk meningkat cepat dan sumber daya alam mulai dieksploitasi tanpa memperhatikan peraturan ada

 

sumber

Posted on October 16, 2010, in Pengetahuan Umum. Bookmark the permalink. 5 Comments.

  1. nichola030794

    makasih infonya !!

  2. vielen dank fur dir information… ^_^

  3. MENTAWAI ISLAND, selain dari adat dan tradisi mentawai juga mempunyai pantai yang indah dan ombak yang bagus, mau informasi lebih silahkan hubungi : (facebook) harrissmile@yahoo.com

  4. Meskipun saya kecil&besar dalam kurun lebih kurang 15 tahun di kep.mentawai..sampai-sampai kekasih sayapun orang mentawai asli,namun saya masih sangat kurang mengetahui tentang kep.mentawai..nah setelah membaca &mendapat info dari sini sedikit banyaknya pengetahuan saya semakin bertambah..
    Thanks infonya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: